PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI LUAR JAM PELAJARAN SEBAGAI LABORATORIUM SOSIAL PENDIDIKAN AGAMA ISLAM

  • Jajang Lalan A S Pascasarjana UIN Sunan Gunung Djati Bandung
  • M. Wahid Khoerrudin Pascasarjana UIN Sunan Gunung Djati Bandung
  • Wilda Akmalia Fitriani Pascasarjana UIN Sunan Gunung Djati Bandung
Keywords: pembelajaran PAI diluar jam pembelajaran, laboratorium sosial PAI.

Abstract

Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pelaksanaan pembelajaran pendidikan agama Islam (PAI) di luar jam pelajaran sebagai laboratorium sosial dan juga untuk mengetahui proses pengawasan dan penilaian pembelajaran pendidikan agama di luar jam pelajaran sebagai laboratorium sosial di SMK Negeri 2 Sumedang. Penelitian ini dilakukan dengan melalui pengumpulan data dengan menggunakan teknik observasi, wawancara, maupun pencatatan dokumen secara sistematis. Selain itu juga diterapkan disain penelitian dengan mengadakan pengamatan secara langsung dan pencatatan dengan sistematis tentang fenomena-fenomena yang diselidiki. Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan, bahwa pembelajaran pendidikan agama Islam yang dilakukan di luar jam pelajaran merupakan kegiatan keagamaan dalam rangka mengaktualisasikan pendidikan agama yang dilakukan di dalam jam pelajaran. Pembelajaran pendidikan agama Islam yang dilakukan di luar jam pelajaran seperti shalat dzuhur berjamaah, shalat jumat, pelatihan membaca al-Qur’an bagi siswa yang mengalami kesulitan atau tidak dapat membaca al-Qur’an dengan lancar, kantin kejujuran, qurban dan Peringatan Hari Besar Islam (PHBI) sangat mendukung program pembelajaran keagamaan yang dilakukan secara formal, sehingga siswa mampu mengaplikasikan pendidikan agama Islam dengan baik dan benar. Pembelajaran pendidikan agama Islam di luar jam pelajaran menggunakan pendekatan kurikulum tersembunyi (hidden curriculum), yaitu kurikulum yang pelaksanaannya di luar kurikulum yang telah distrukturkan dalam pelajaran atau PBM di dalam kelas. Juga menggunakan belajar aktif (active learning), di mana siswa melaksanakan kegiatan keagamaan dengan penuh tanggung jawab dan aktif serta kreatif. Faktor pendukung pembelajaran pendidikan agama di luar jam pelajaran yaitu, siswa yang relatif pintar karena proses penerimaaan dilakukan dengan cara yang cukup selektif, dukungan sekolah dan orang tua serta infrastruktur yang memadai. Sedangkan faktor penghambat yang dihadapi guru pendidikan agama Islam dalam melakukan pembelajaran pendidikan agama Islam di luar jam pelajaran adalah masih adanya pembedaan pelajaran yang di-EBTANAS-kan dengan pelajaran yang tidak di-EBTANAS-kan sehingga terkadang dalam penerapannya di lapangan pelajaran agama selalu dinomorduakan.


Abstract views: 69 | PDF (BAHASA INDONESIA) downloads: 46

Downloads

Download data is not yet available.

References

Daradjat, Zakiah, dkk., 1992, Ilmu Pendidikan Islam, Jakarta: Bumi Aksara.
Daulay, Putra, Haidar, 2007, Pendidikan Islam Dalam Sistem Pendidikan Nasional di Indonesia, Jakarta: Prenada Media.
Hamdani, 2011, Strategi Belajar Mengajar, Bandung: CV Pustaka Setia.
Idi, Abdullah dan Suharto, Toto, 2006, Revitalisasi Pendidikan Islam, Yogyakarta: Tiara Wacana.
Isna, Mansur, 2001, Diskursus Pendidikan Islam, Yogyakarta: Global Pustaka Utama.
Pulungan, J. Suyuthi, 2006, Revitalisasi Pendidikan Islam,Yogyakarta: Tiara Wacana.
Published
2019-12-29
How to Cite
Lalan A S, J., Khoerrudin, M. W., & Akmalia Fitriani, W. (2019). PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI LUAR JAM PELAJARAN SEBAGAI LABORATORIUM SOSIAL PENDIDIKAN AGAMA ISLAM. Al - Mujaddid: Jurnal Ilmu-Ilmu Agama, 1(2), 117-129. Retrieved from https://jurnal.staisebelasapril.ac.id/index.php/almujaddid/article/view/33
Section
Articles